Virus Corona Juga “mengoyak” Badan Peradilan, Perkara PDAM Pontianak Ditunda (Baca di sini: Surat Edaran SeMA)


[ A+ ] /[ A- ]

(Perbesar huruf, klik A+ di atas)

“Virus Corona atau Covid-19 benar-benar telah menghantui dan memporak-porandakan birokrasi dunia, termasuk birokrasi RI. Tak terkecuali Badan Peradilan pada aktivitas para hakim di pengadilan yang kesehariannya berinteraksi langsung dengan banyak orang.”

BEBERAPA kasus ditunda pemeriksaan perkaranya, antara lain sidang lanjutan perkara gugatan demosi pegawai Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) ‘Tirta Khatulistiwa’ di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) kota Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (15 Maret 2020) dibuka dan ditutup untuk ditunda dengan permintaan maaf dari hakim terkait mengganasnya virus Corona.

Sedianya sidang hari itu, majelis hakim akan menyampaikan penetapan majelis hakim baru, karena kepindahan majelis hakim sebelumnya ke daerah tugas masing-masing.

Ketua Majelis Hakim perkara a’quo  Akhdiat Sastrodinata,  pada sidang dua pekan sebelumnya menyampaikan ikhwal mendapat tempat tugas baru di Jakarta, anggota majelis Andi Darmawan ke Makassar, dan Dessy ke Bali.

“Penetapan majelis baru perkara ini ditunda sehubungan terganggu virus Corona. Jadi kita lanjutkan saja dengan pemeriksaan bukti-bukti surat jika sudah siap,” ujar Ahdiat.

“Tergantung situasi, nantinya akan ditangani oleh majelis baru sesuai penetapan,” tambah Ahdiat.

Para pihak, Advokat Andry Hudaya Wijaya yang mewakili Penggugat Yuniarti, dan Mahluddayan Cs dari pihak Tergugat Dirut PDAM, masing-masing menyampaikan bukti surat-surat karena memang sudah siap.

“Jadi tidak ada sidang sampai dengan 31 Maret 2020, kita lanjutkan pada tanggal 2 April 2020,” tutup Ahdiat, hakim berusia relatip masih muda  dan dianggap para pihak sebagai hakim yang elegan dan simpatik.

.

Inilah SURAT EDARAN Sekretaris MA Kepada Pengadilan Terkait Virus Corona

.

Sekretaris Mahkamah Agung RI mengeluarkan Surat Edaran No.1 Tahun 2020 tgl.17 Maret 2020 Tentang Penyesuaian Sistem Kerja Hakim dan Aparatur Peradilan Dalam Upaya Pencegahan Penyebaran Covid-19 di Lingkungan Mahkamah Agung dan Badan Peradilan Di Bawahnya :

BAHWA dengan meningkatnya penyebaran Corona Virus Desease 2019 (Covid-19) di Wilayah Kesatuan Republik Indonesia, Presiden Republik Indonesia, pada tanggal 15 Maret 2020 bertempat di Istana Bogor, telah mengumumkan, bahwa penyebaran Covid-19 sebagai bencana nasional (bencana non alam).

Kementerian / Lembaga telah menindaklanjuti instruksi tersebut dengan menyusun kebijakan bagi Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam membantu pemerintah menghambat penyebaran Covid-19.

Berdasarkan Keputusan Rapat Pimpinan Mahkamah Agung tanggal 16 Maret 2020 tentang  Upaya Pencegahan Penyebaran Covid-19, Sekretaris Mahkamah Agung perlu Mengeluarkan Surat Edaran sebagai Pedoman Pelaksanaan Sistem Kerja Hakim dan Aparatur Peradilan di Lingkungan Mahkamah Agung dan Badan Peradilan di bawahnya, sebagai berikut:

A.Sistem Kerja di Mahkamah Agung dan Badan Peradilan di Bawahnya

  1. Hakim dan Aparatur yang mengalami kondisi sakit khususnya batuk-pilek, demam dan sesak napas dan / atau memiliki riwayat interaksi dengan pihak atau lingkungan yang terkonfirmasi terjangkit Covid-19, dapat diberikan izin untuk tidak masuk kantor oleh satu pimpinan satuan kerja masing-masing dengan tetap memperhatikan situasi lingkungan kantor serta daerah setempat.
  2. Hakim dan Aparatur yang mengalami kondisi sakit tersebut di atas agar mematuhi dan mengikuti protokol kesehatan penanganan Covid-19.
  1. Pimpinan satuan kerja agar : a).Memastikan pelaksanaan tugas dan fungsi satuan kerja tetap berjalan efektif untuk memberikan pelayanan publik; dan b). berkoordinasi dengan dinas kesehatan setempat dan terus memantau perkembangan informasi terkait dengan penyebaran Covid-19 serta melaporkan kondisi satuan kerjanya secara berjenjang.
  2. Hakim dan Aparatur dapat melakukan presensi masuk / pulang kantor sementara manual. Untuk sementara tidak menggunakan fingerprint scan, menjaga kebersihan dan menghindari tempat keramaian di lingkungan kantor untuk meminimalisir terinfeksi Covid-19.
  3. Aparatur yang memberikan pelayanan langsung kepada masyarakat menggunakan masker sesuai dengan situasi dan kondisi setempat.
  4. Aparatur yang datang terlambat / pulang lebih awal dari ketentuan jam kerja dengan persetujuan atasan langsung, tidak dikenakan potongan tunjangan kinerja selama surat edaran ini diberlakukan.
  5. Seluruh satuan kerja pusat dan daerah diminta melakukan sosialisasi pada hidup sehat dengan melakukan kegiatan kebersihan kantor dan tempat ibadah di lingkungan kantor secara menyeluruh.
  6. Setiap satuan kerja menyediakan hand sanitizer untuk ditempatkan di setiap pintu masuk kantor dan ruang sidang.
  7. Setiap satuan kerja agar menyediakan alat pendeteksi suhu badan (thermometer infrared) sebagai deteksi awal dan pencegahan penyebaran Covid-19.                                                              B.Persidangan Pengadilan                                                                                                                  1Persidangan perkara pidana, pidana militer, jinayat tetap dilangsungkan sesuai dengan jadwal sidang yang telah ditetapkan.                                                                                                          2.Penundaan persidangan dan pembatasan pengunjung sidang merupakan kewenangan majelis hakim untuk menentukan.                                                                                                            3.Majelis hakim dapat membatasi jumlah dan jarak aman antar pengunjung sidang (social distancing).                                                                                                                                           4.Persidangan perkara perdata, perdata agama, dan tata usaha negara, pencari keadilan dianjurkan untuk memanfaatkan e-litigasi.                                                                                        C.Penyelenggaraan Kegiatan dan Perjalanan Dinas                                            1.Pimpinan satuan kerja agar melakukan pengaturan penerapan jarak aman pengunjung pengadilan (social distancing).                                                                                                            2.Rapat-rapat yang bersifat rutin di pengadilan atau kegiatan lainnya agar memperhatikan jarak aman antar peserta (social distancing).                                                                                        3.Perjalanan dinas di dalam dan luar negeri sedapat mungkin ditunda atau dilakukan dengan mempertimbangkan skala prioritas.                                                                                                  4.Hakim dan Aparatur yang telah melakukan perjalanan ke negara yang terjangkit Covid-19 atau yang pernah berinteraksi dengan penderita yang terkonfirmasi terjangkit Covid-19 harus segera menghubungi hotline Center Corona melalui nomor telepon 119 (ext) 9 dan atau Halo Kemkes pada nomor 1500567.                                                                                                                                                                                                                Pada bagian penutup Surat Edaran Sekretaris MA ini diberitahukan, pimpinan satuan kerja dapat menetapkan pengaturan yang lebih teknis yang diperlukan,  dengan menutamakan factor kesehatan, keselamatan, dan melaporkannya kepada atasan langsung masing-masing serta berkoordinasi dengan Sekretaris Mahkamah Agung.

Surat Edaran berlaku s/d tgl.31 Maret 2020 dan akan dievaluasi sesuai dengan kebutuhan.

Surat Edaran  ditujukan kepada:

Ayam Geprek Gg Nurhadi I Komp Sentarum Mandiri 2 (B 16) Jl.Danau Sentarum Pontianak Kota HP 0895701996654

1 Panitera Mahkamah Agung

2 Para Pejabat  Eselon I dan II di Lingkungan  Mahkamah Agung

3 Ketua / Kepala Pengadilan Tingkat Banding

4 Ketua / Kepala Pengadilan Tingkat Pertama;

Empat tembusan disampaikan kepada Ketua MA, Wkl Ketua MA bidang Judisial, Wkl Ketua MA bidang non Judisial, para Ketua Kamar MA, Hakim Agung dan Hakim Ad Hock pada Mahkamah Agung.

 Surat Edaran ditandatangani oleh Sekretaris Mahkamah Agung, AS Pudjoharsoyo. *BNTime

 

 

(Visited 28 times, 1 visits today)

Comments are closed.