Ini Deretan Jagoan PDI-P yang Keok di Pilkada 2018


Pasangan Cagub-Cawagub Kalbar; 2018 ,Karolin Margaret Natasa-Suryatman Gidot (Viva)
[ A+ ] /[ A- ]

“Lembaga survei berlomba-lomba menyajikan hitung cepat alias quick count dalam Pilkada 2018. Beberapa hasil cukup mengejutkan, karena pasangan calon yang diusung PDIP sebagai partai pemenang Pemilu 2014 banyak yang keok.”

DUET jagoan PDIP yang keok antara lain pasangan Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus di Pilgub Sumatera Utara. Merujuk quick count seperti lembaga survei Indikator, pasangan tersebut hanya memperoleh suara sekitar 44 persen.

Djarot Saiful Hidayat dan Sihar Sitorus Cagub Sumut.(Antara foto)

Perolehan Djarot-Sihar, kalah dari pasangan Edy Rahmayadi dan Musa Rajekshah alias Ijeck yang meraup suara di kisaran 56 persen.

Jagoan PDIP kedua yang tumbang adalah pasangan TB Hasanuddin-Anton Charliyan yang menyalonkan di Pilgub Jabar. Di Jabar, status PDIP adalah satu-satunya parpol yang bisa mengusung pasangan calon sendiri.

Berdasarkan hitung cepat lembaga survei Indikator, duet ini hanya meraup 11,58 persen suara. Mereka kalah telak dari pasangan Ridwan Kamil dan Uu Ruzhanul Ulum yang memperoleh suara 34,27 persen. Quick count. Indikator ini berdasarkan data 99 persen yang masuk.

Pasangan Calon Gubernur dan Wagub Jawa Barat nomor urut dua, TB Hasanuddin (kiri) – Anton Charlyan.

Untuk di Jawa Timur, PDIP juga harus mengalami kekalahan. Berdasarkan hitung cepat Indikator, pasangan Saifullah Yusuf alias Gus Ipul-Puti Guntur hanya mampu meraih suara 46,37. Sementara itu, rivalnya, Khofifah-Emil mampu meraup 53,63 persen suara. Data Indikator yang masuk sudah mencapai 100 persen untuk Jatim.

 

Unggulan PDIP lainnya yang juga tumbang yakni di Pilgub Sumatera Selatan. Hitung cepat lembaga survei Indikator menyebutkan pasangan yang diusung PDIP, Dodi Reza Alex Noerdin-Giri Ramanda Kiemas hanya mampu mendulang suara 31,95 persen.

Pasangan Cagub Dody Reza Alex Nurdin dan Giri Kiemas dari PDIP Sumsel. (Antara foto)

Dodi-Giri kalah dari pasangan Herman Deru-Mawardi yang mendapat suara 34,95 persen, dengan data yang sudah masuk sebanyak 100 persen.

Begitupun duet PDIP yang diusung untuk Pilgub Kalbar, Karolin Margret-Suryadman Gidot juga harus menelan kekalahan. Berdasarkan hitung cepat Poltracking, Karolin-Gidot hanya mampu mengumpulkan 41,51 persen suara.

Karolin Margaret yang gagal menggantikan duduk di kursi jabatan ayahnya, Cornelis, (gubernur Kalbar non aktif sekarang) bersama Cawagub Suryatman Gidotgidot(foto: GATRA)

Duet Karolin-Gidot kalah dari pasangan Sutarmidji-Ria Norsan yang mampu mengumpulkan 51,01 persen suara. Data yang masuk telah mencapai 100 persen.

Untuk Provinsi Kalimantan Timur, jagoan PDIP juga mengalami kekalahan. Berdasarkan hitung cepat Indo Barometer, PDIP yang menjagokan Rusmadi-Safaruddin hanya mampu mendapat suara 24,71. Pasangan ini kalah dari pasangan Isran-Hadi yang mengumpulkan 31,4 persen suara dengan data yang telah masuk ke Indobarometer 99 persen.

Kemudian, jagoan PDIP untuk Provinsi Riau, Arsyadjuliandi Rachman-Suyatno juga harus mengalami kekalahan. Berdasarkan hitung cepat lembaga riset dan konsultan politik Polmark Indonesia, Arsyadjuliandi Rachman-Suyatno hanya mampu duduk di peringkat kedua dengan perolehan 24,35 persen suara. Mereka kalah dari pasangan Syamsuar-Edy Nasution yang meraup suara 38,17 persen.

Unggulan PDIP di provinsi lainnya yang juga mengalami kekalahan yakni Herman Hasanusi-Sutono yang bersaing di Provinsi Lampung. Mereka kalah dari pasangan Arinal-Chusnunia. Berdasarkan hitung cepat versi Charta Politika, Hasanusi-Sutono hanya mengumpulkan 27,97 persen suara.

Mereka kalah dari pasangan Arinal Djunaidi-Chusnunia Chalim yang mampu meraup 36,12 persen suara. Namun, data yang masuk masih sebanyak 96,33 persen.

Pasangan yang diunggulkan PDIP lainnya yang juga mengalami kekalahan adalah Marianus Sae-Emmilia Nomleni (Marianus-Emmi) untuk Pilkada Provinsi NTT. Pasangan yang diusung PDIP bersama PKB ini hanya mampu meraup suara 27,31 persen.

Mereka kalah dari pasangan yang diusung Partai NasDem, Golkar, dan Hanura, yaitu Victor Laiskodat-Josef Nae Soi yang mendapat perolehan suara 37,17 persen versi hitung cepat lembaga survei Saiful Mujani Research dan Consulting (SMRC) dari data yang masuk 100 persen. *BNTime/VV

(Visited 39 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published.