Giliran Imam Masjid Dibacok Orang Tak Dikenal, Pelaku Hampir Dibakar Massa


Pelaku dihakimi massa setelah membacok seorang kiyai dan anaknya (foto: kedaulatan rakyat)
[ A+ ] /[ A- ]

Logo-BNT-Baru-2016 - Copy - Copy“KH Ahmad Zaenuri, seorang imam masjid dibacok orang tak dikenal saat berada di rumahnya di Desa Truko Kendal, Sabtu (17/03/2018) petang.”

KH AHMAD ZAENURI dibacok saat ia hendak berusaha menolong anaknya, Agus Nurulsaban yang juga dianiaya pelaku dengan menggunakna senjata tajam. Akibat kejadian ini KH Ahmad Zaenuri dan Agus Nurulsaban mengalami luka parah pada bagian kepala, sedangkan pelaku berhasil dibekuk warga. Diberitakan oleh Kedaulatan Rakyat Yogyakarta (KRJOGJA.COM), hari ini.

Penganiayaan sadis ini berawal saat Agus Nurulsaban mengeluarkan mobil dari garasi rumahnya. Tiba-tiba pelaku datang dari arah belakang menghampiri korban yang saat itu tak menutup kaca pintu depan dan langsung membacok kepalanya.

Melihat anaknya diserang secara brutal, KH Ahmad Zaenuri berusaha menolong dan melawan dengan mendorong tubuh pelaku. Mendapat perlawanan tersebut pelaku malah balik menyerang KH Ahmad Zaenuri dengan membacok bagian tubuh dan kepala imam masjid tersebut.

Dengan kepala penuh luka Agus Nurulsaban keluar mobil melawan pelaku sambil berteriak minta tolong. Teriakan Agus Nurulsaban terdengar oleh beberapa buruh di gudang yang tengah bekerja tak jauh dari lokasi kejadian.

Warga langsung mengeroyok dan berhasil mengambil senjata tajam yang dibawa pelaku. Pria tak dikenal tersebut langsung menjadi bulan-bulan massa yang marah, beruntung saat itu seorang prajurit TNI sedang melintas lokasi dan segera mengamankan pelaku.

Istri Agus Nurulsaban, Ulfa mengatakan kejadian pembacokan tersebut terjadi sangat cepat. Ia maupun keluarga mengaku tak memiliki masalah dengan siapapun dan tidak mengenal pelaku.

“Suami saya dibacok dibagian kepala beberapa kali dan ayah saya yang melihat itu langsung mendorong pelaku namun malah kena beberapa kali bacokan juga. Suami dan ayah saya dibawa ke RSI karena luka yang dialami cukup berat dengan beberapa kali bacokan,” ungkap Ulfa.

Sementara itu tetangga korban, Muhlisin mengaku melihat langsung saat pelaku membacok kedua korban. Begitu melihat KH Ahmad Zaenuri dan Agus Nurulsaban diserang ia bersama para pekerja pabrik segera datang untuk menghentikan aksi pelaku dan menangkapnya.

“Saya melihat pak kyai dan anaknya dibacok. Saya teriak minta tolong kepada warga hingga akhirnya banyak yang datang dan mengeroyok pelaku,” ujar Muhlisin.

Kondisi pelaku tidak sadarkan diri setedikeroyok, bahkan pria tersebut hampir dibakar massa. Pelaku yang hampir tewas itu oleh warga diikat kaki dan tangannya agar tak melakukan penyerangan lagi atau melarikan diri.

Polisi yang mendapat laporan segera mendatangi kediaman KH Ahmad Zaenuri untuk mengamankan pelaku. Petugas Polsek Kangkung membawa pelaku ke rumah sakit agar pelaku bisa segera dimintai keterangan untuk mengetahui motif penyerangan tersebut. *BNT/KRJOGJA

 

(Visited 8 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published.