Alamak! 40% Mahasiswa Tak Hafal Pancasila


Garuda-Pancasila
[ A+ ] /[ A- ]

Logo-BNT-Baru-2016 - Copy“Apa iya, sebegitunya mahasiswa Indonesia tak hafal Pancasila? Tapi begitulah hasil sebuah penelitian.”

BEGITULAH seperti yang dikatakan oleh anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dari Jawa Barat – Eni  Sumarni, bahwa sebanyak 40%  mahasiswa tidak hafal Pancasila.

“Hasil penelitian kami dengan Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Jawa Barat menyebutkan, sebanyak 40% mahasiswa tidak hafal Pancasila,” ujar Eni dalam sosialisasi bidang keagamaan Kowani di Jakarta, Rabu (6 April 2016).

Penyebab utama dari kondisi tersebut, adalah lemahnya sosialisasi empat konsensus dasar seluruh rakyat Indonesia hingga ke tingkat RT/RW. Keempat konsensus tersebut adalah Pancasila, UUD 45, NKRI, dan Bhineka Tunggal Ika.

“Kami sangat prihatin, karena hal tersebut menyebabkan rasa nasionalisme generasi muda menjadi berkurang. Contohnya, sekarang ada artis yang melecehkan Pancasila,” terang dia.

Dia menambahkan seharusnya keempat konsensus tersebut dapat menjadi landasan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Sementara itu, Ketua DPP Kowani – Masyitoh  Chusnan menyayangkan, banyaknya anak yang tidak hafal dengan Pancasila. Menurut Masyitoh, hal itu terjadi karena pelajaran mengenai Pancasila itu jauh berkurang dibandingkan zaman Orde Baru.

“Ini perhatian bagi para pendidik dan pemerintah, karena bagaimana pun Pancasila merupakan ideologi negara. Kalau sampai generasi muda tidak hafal ideologi negara, maka ini adalah ancaman bagi negara,” cetus Masyitoh.

Menurut Masyitoh, Pancasila merupakan pemersatu elemen bangsa karena di antara sila-sila yang ada saling terkait. Masyitoh menyarankan agar para orang tua turut berperan dalam menanamkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan nyata.

Sementara itu Ketua Bidang Keagamaan Kowani – Dr. Khalilah  mengatakan, sosialisasi itu merupakan bagian dari upaya Kowani untuk menyatukan penerapan kehidupan beragama dan bernegara. *borneonusantaratime



Komentar anda:

komentar




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *